Loft Soho kontemporer ini adalah area impian milenial

bersama dengan alamat Soho yang didambakan, ruang ini memiliki nafsu milenial untuk di loteng kontemporer: dinding bata yang dicat putih, lantai putih yang renyah, serta kerangka hitam Jendela yang memungkinkan banyak cahaya alami. Tambahkan sentuhan akhir Salipi, iluminasi industri serta perabotan yang dipimpin tren, dan juga Anda memiliki ruang monokromatik yang ramping yang ingin dilakukan oleh setiap jenis dua puluh orang. Wagner Schmidt dalam kemitraan dengan Elevate Style Collective, serta Anda akan melihat mengapa itu adalah alamat impian setiap milenium.

Saat memilih estetika loteng, Jennifer memilih nuansa metropolitan yang terbuka. “Saya telah memperhatikan pola menuju pendekatan ‘kurang lebih’ ketika datang ke desain,” katanya.

Jennifer memilih untuk menutupi seluruh dinding di atas kompor dalam ubin kereta putih bersih serta memilih keluar dari pemasangan lemari di dinding yang sama persis. “Lemari atas akan membuat area dapur tampak sangat berat,” katanya. “Rak terbuka mengapit kedua sisi tudung tetap terbuka dan tetap menyediakan ruang penyimpanan yang diperlukan.”

Dalam langkah yang sama, Jennifer memilih bagian depan kaca untuk lemari atas dapur untuk memastikan bahwa lapisan gelap tidak akan membanjiri desain. Untuk aksen yang unik, bagian belakang setiap lemari dilengkapi dengan ubin kereta (tidak ditampilkan).

Faucet delta gaya industri ini menampilkan kenyamanan inovasi sentuh serta menyederhanakan memasak di dapur. Putar semburan dekoratif yang diselesaikan dalam warna Pantone khas Loft, malt tunggal, menambahkan sedikit karakter ke objek utilitarian.

Black Matte akhirnya semakin bergaya dalam desain, serta permukaannya di lemari es ini memungkinkan Jennifer untuk melindungi skema dekorasi loteng. “Ini fungsional, menyenangkan secara estetika dan kohesif dengan desain area dapur lainnya,” katanya.

Pantry asli memiliki pintu dua kali lipat untuk membaginya dari seluruh dapur. Untuk memperbarui tampilan, Jennifer memasang pintu gudang tiga panel khusus dari Jeld-Wen. Stripe yang dicat dalam malt tunggal menunjukkan minat pada detail serta menambahkan sentuhan pemersatu.

Dengan panjang 25 kaki, ruang tamu – di seberang dapur – memiliki dinding jendela yang menakjubkan. Asalkan ukuran ruang, Jennifer memilih untuk menghasilkan dua area tempat duduk simetris yang akan memaksimalkan kinerja serta mencegah area tersebut merasa dingin.

Karpet shag identik serta sofa kulit palsu kembar dalam nada karamel menyeimbangkan area serta meningkatkan tema gaya. Perapian batu bata besar yang dicat dalam putih yang renyah meniru estetika dinding ubin kereta bawah tanah dapur serta menambahkan tekstur.

Di masing-masing dari dua kipas langit-langit ruang tamu, Hunter Cage-selesai dalam malt tunggal-adalah tambahan yang berbeda.

“Gaya kamar tidur sederhana, bersih dan minim,” kata Jennifer. Dia melapisi selimut serta bantal untuk menghangatkan estetika cadangan. Pegangan pintu juga memiliki warna khas Loft, serta kursi kupu -kupu dalam rona karamel yang sama membawa estetika di seluruh ruang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Scheduler RoombaScheduler Roomba

melalui Engadget.com … “Ketika Anda mempercayainya, salah satu hal terbaik tentang Roomba melihatnya benar-benar menakuti hewan peliharaan keluarga Anda saat menyedot lantai Anda, namun jika Anda bisa melakukannya T harus